Wanita Ini Selalu Di Mar@hi Oleh Ibu Mertuanya, Suaminya Yang Sudah Tidak Tahan Melihat Ibunya, Mengatakan Ini Yang Buat Ibunya…

Wanita Ini Selalu Di Mar@hi Oleh Ibu Mertuanya, Suaminya Yang Sudah Tidak Tahan Melihat Ibunya, Mengatakan Ini Yang Buat Ibunya…

Sentiasa kita mendengar cerita ibu mertua dan menantunya yang tidak serasi. Perspektif dan zaman yang berbeza menjadikan mereka sering tidak bersetuju. Selepas berkahwin dan tinggal bersama, segalanya akan bermula.

Walaupun menantu perempuan mencuba beberapa percubaan untuk mengambil hati mertua, tetapi apa sahaja yang menantunya lakukan, semuanya salah!

Kisah ini menceritakan tentang bagaimana seorang wanita yang tinggal bersama ibu mertuanya selalu terjadi k0nflik antara mereka.

Setiap hari, dia melakukan semua kerja rumah. Di samping itu, sebelum berkahwin, dia biasanya makan 3 kali sehari. Tetapi selepas perkahwinan, ibu mertuanya mempunyai tabiat makan hanya 2 kali sehari. Jadi untuk menjaga hati ibu mertuanya, dia selalu makan dengan sembunyi-sembunyi.

Suatu hari mertuanya ‘menangkap’ dia yang sedang makan. Dia lantas berkata, “Maaf, mak. Saya sangat lapar. Saya biasanya makan 3 kali sehari. ” Ibu mertuanya berkata,” Kerja sedikit tapi makannya lebih! alahai, kenapa anak aku jatuh cinta dengan wanita seperti kamu ni! ”

Kemudian, satu hari dia terlalu ingin makan mee segera. Selepas membeli satu bungkus mee segera, mertua pun kembali memarahinya, “kat rumah ni dah takde nasi ke untuk kamu makan, ke kamu nak suruh orang tengok yang aku ni nak suruh kamu kebulur!”.

Dia yang terkejut cuba menenangkan hati mertuanya dengan mengajaknya makan bersama. Tetapi ibu mertuanya berkata, “Saya tidak mahu! Kamu ingat saya jenis seperti kamu ke melantak je kerjanya”

Kebetulan suami wanita itu yang tiba-tiba balik awal pada hari tersebut, mendengar kekecohan tersebut dan cuba menyelesaikannya. Suaminya itu berkata, “Mak, nampaknya saya kena berterus-terang dengan mak. Saya sudah tidak tahan lagi. ”

Wanita itu sempat menahan suami, tetapi suaminya tetap meneruskan, dia sudah selalu melihat isterinya dilayan begitu buruk oleh ibunya sendiri.

Ibunya berkata, “Oh, sekarang kerana wanita ini kamu pun dah berani melawan cakap mak?” anak lelakinya itu berkata, ”

“Mak, selama ini mak bersikap begitu buruk pada isteri saya. Apa yang isteri saya mahu makan, mak selalu larang, tapi cuba mak ingat, mak melayan kakak dengan begitu baik. apa perasaan mak jika mak mertuanya juga melayan kakak seperti mak melayan isteri saya, mak mesti berasa sedih juga kan?..”

Tidak mahu mengalah, ibunya berkata, “Kakak kamu adalah anak mak, daging dan dar@h mak sendiri. Adakah salah kalau mak sayang dia? Sedangkan isteri anda adalah wanita luar. Lagipun, dia bukanlah buat kerja sangat. ”

Kemudian anaknya menjawab,” Ya, kakak adalah anak mak! tetapi isteri saya juga seorang anak dari ibunya! Dia adalah menantu mak, bermakna dia juga anak perempuan mak. Mengapa mak selalu melayannya dengan teruk? cuba mak bayangkan anak mak sendiri dilayan seperti ini! Bagaimana perasaan mak? ”

Selepas mendengar kata-kata anaknya itu, barulah maknya sedar. Dia kemudian meminta maaf kepada menantunya. Menantunya kemudian berkata, “Tidak apa-apa, Mak. Mak ayah saya selalu memberi nasihat kepada saya untuk sentiasa mematuhi kata-kata ayah mertua saya, sama seperti saya mematuhi kata-kata mereka. Kita juga satu keluarga. ”

Moral dari kisah ini adalah, memang selalu terjadi masalah antara anak menantu perempuan dan ibu mertuanya. Suami seharusnya selalu memerhatikan perkara itu supaya tidak berlarutan.

Perlu diingat bahawa, salah satu sebab mengapa selalu terdapat masalah antara menantunya dan undang-undang adalah sikap suami yang terlalu lemah. Ketahuilah bahawa ibu kadang-kadang juga bukan selalunya benar.

Terima kasih kerana membaca. Silakan SHARE Ya!

Disediakan Dan Terjemahan Oleh Beritakopak

Sumber asal: Facebook