Anaknya DiBulii Ter0k Di Sekolah. Dia Yang Tidak Tahan Pergi Ke Sekolah Mencari Budak Yang Melakukannya. TETAPI…

Anaknya DiBulii Ter0k Di Sekolah. Dia Yang Tidak Tahan Pergi Ke Sekolah Mencari Budak Yang Melakukannya. TETAPI…

Aubrey Fontenot adalah seorang kanak-kanak lelaki yang baru berumur 8 tahun dan tinggal di Texas dengan ayahnya. Aubrey sering dibvli oleh rakan-rakan sekelasnya dan lama kelamaan dia tidak tahan lagi. Suatu hari dia mengadu semua kejadian kepada bapanya.

Pada mulanya Aubrey enggan bercerita dan membiarkannya. Dia berfikir satu hari nanti rakannya itu akan berhenti kerana dia tidak mel4wan. Tetapi sikapnya itu membuatkan rakan-rakannya semakin menjadi.

Akhirnya Aubrey tidak tahan lagi dan memberitahu perkara itu kepada bapanya. Pertama kali mendengar anaknya dibuuli, bapanya sangat terkejut. Dia tidak menyangka anaknya mengalami perkara seperti ini.

Bapanya mengambil keputusan untuk berjumpa dengan rakan-rakan sekelas Aubrey. Dia ingin bertanya mengapa mereka melakukan semua itu kepada anaknya? Apa salah anaknya? Tetapi walaupun mar4h, bapanya bertekad untuk menahan perasaannya itu.

Apabila berjumpa rakan-rakan sekelas Aubrey dia bertanya secara baik kepada kanak-kanak tersebut. Mereka diam tidak menjawab pertanyaan bapa Aubrey kerana mereka takut. Kemudian bapa Aubrey melihat kanak-kanak itu dari atas sampai ke bawah.

Baju mereka terlihat kusam dan kasut mereka sudah lusuh. Bapa Aubrey melihat mereka dengan perasaan penuh hiba. Setelah diajak berbual selama beberapa lama akhirnya bapa Aubrey menyedari yang keadaan keluarga kanak-kanak ini tidaklah baik.

Mereka juga tidak mendapat perhatian dari kedua ibubapa mereka dan tidak mendapat pendidikan moral yang baik. Tidak hairanlah apa yang mereka lakukan pada Aubrey.

Tanpa berfikir panjang, bapa Aubrey membawa mereka pergi ke kedai baju. Seketika sahaja raut wajah kanak-kanak tersebut berubah, daripada diam tertunduk menjadi ceria dan bersemangat. Bapa Aubrey membelikan mereka masing-masing pakaian dan sepasang kasut.

Selepas itu dia membawa kanak-kanak itu ke rumahnya untuk berjumpa dengan Aubrey dan menyelesaikan semua masalah yang ada. Kanak-kanak itu menyedari kesilapan mereka dan meminta maaf kepada Aubrey.

Tindakan bapa Aubrey tersebut menunjukkan sebuah sikap yang harus di contohi. Sesetengah bapa tentu akan berasa mar4h kerana anak-anak mereka dibulii di sekolah tanpa mahu melihat dari sudut yang lain.

Tetapi sikap bapa Aubrey tersebut telah menjadikan kana-kanak tersebut lembut hati dan menginsafi kesalahan mereka. Malahan mereka kini menjadi rakan yang baik kepada anaknya.

Terima kasih kerana membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan dan Disediakan oleh Ciungwanara / Beritakopak

Sumber : micelle0926