Selepas Berkahwin, Dia Dijadikan Hamb4 Oleh Keluarga Suaminya, Tetapi Satu Perkara Ini Yang Suaminya Lakukan Memang Tidak Dapat Di Terima…

Selepas Berkahwin, Dia Dijadikan Hamb4 Oleh Keluarga Suaminya, Tetapi Satu Perkara Ini Yang Suaminya Lakukan Memang Tidak Dapat Di Terima…

Perkahwinan sepatutnya adalah hari yang membahagiakan dan menjadi hari penuh bahagia bagi setiap pasangan. Tetapi, siapa menyangka jika perkahwinan mungkin adalah permulaan kepada sesuatu yang meny4kitkan. Seperti kisah dari seorang wanita bernama Rita Sarkar ini.

Rita membesar di daerah kampung dan ibubapanya memiliki ramai anak. Sebagai seorang wanita, Rita perlu menuruti perintah ibubapanya untuk berkahwin. Walaupun usianya sangat muda, iaitu 15 tahun, Rita tetap perlu berkahwin dengan lelaki yang sudah ditentukan oleh kedua ibubapanya.

Pada mulanya Rita berharap setelah dia berkahwin, kehidupannya akan lebih bahagia tetapi semuanya benar-benar berbeza dari apa yang diharapkannya.

Selepas berkahwin, Rita sering kali mendapat tindakan penyiiksaan dari keluarga suaminya. Beberapa tahun kemudian, iaitu pada awal tahun 2016 lalu, Rita mengadu yang perutnya terasa begitu s4kit setelah meminum minuman yang diberikan oleh adik iparnya.

Suaaminya kemudian membawanya ke h0spital dan dokt0r mengatakan bahawa Rita terkena raadang usuus , sehingga dia perlu menjalani 0perasi.

Tetai, Rita merasa hairan kerana selepas 0perasi, suuami memberi amaran supaya Rita tidak menceritakan pembed4han itu kepada sesiapapun, termasuk keluarga Rita sendiri.

Setelah pembed4han, Rita pun masih mengalami rasa s4kit yang sama. Berulang kali Rita meminta suuaminya membawanya berjumpa dokt0r, tetapi permintaannya tidak dihiraukan sama sekali.

Rita akhirnya diam-diam meminta ibubapaya untuk membawanya ke h0spital. Dia kemudia dibawa ke hospital yang berbeza ketika dia melakukan pembed4han pertama.

Rita sangat terkejut ketika dokt0r memberitahu bahawa buah pingg4ng kanannya tidak kelihatan. Rita kemudian menyedari mengapa suaminya melarang dirinya untuk menceritakan pembed4han yang dija;aninya sebelum itu.

Rita sedar yang suaminya telah menjual buah ping4ngnya kerana keluarganya tidak mampu membayar mahar. India adalah negara yang terkenal dengan amalan dowry, atau mahar dari keluarga perempuan kepada keluarga lelaki.

Ketika hendak dikahwinkan, pihak lelaki meminta mas kawin sejumlah 200.000 rupee, atau lebihkurang RM 11,920 daripada keluarga Rita. Tetapi, keluarga Rita hanyalah keluarga miskin dan hanya dapat membawa mas kawin seadanya sahaja. Siapa sangka, kerana perkara itu membuatkan suami sanggup menjual buah pingg4ng isterinya sendiri!

Rita dan keluarganya terus melaporkan perkara ini kepada pihak p0lis, kerana amalan dowry ini sebenarnya sudah dilar4ng sejak tahun 1961 lagi. Suuaminya pun akhirnya ditangkap dan mengaku telah menjual buah pingg4ng Rita kepada seorang peniaga.

P0lis kemudian membentuk sebuah pasukan untuk menyiassat kemungkinan adanya jaringan perdagangan 0rgan manusia dan akan menyiaasat h0spital yang melakukan pemindahan 0rgan tersebut.

P0lis juga mengesyaaki bahawa ramai wanita di India yang mengalami nasib serupa seperti Rita. Walau sudah dilarang sejak 1961, tetapi masih ada pihak yang memanfaatkan amalan dowry ini.

Ramai orang berharap kerajaan dapat mengambil tindakan tegas dan menetapkan hukuman lebih berat untuk melindungi para wanita di India.

Terima kasih Kerana Membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan Dan Disediakan Oleh Ciungwanara/ Beritakopak

Sumber : Micelle