Ibu Mertuaku Mencurig4iku Kerana Anak Kembarku Memiliki Wajah Yang Tidak Sama. 18 Tahun Kemudian, Tiba-Tiba Seorang Anak kembarku Telah Ceder4 Dan…

Ibu Mertuaku Mencurig4iku Kerana Anak Kembarku Memiliki Wajah Yang Tidak Sama. 18 Tahun Kemudian, Tiba-Tiba Seorang Anak kembarku Telah Ceder4 Dan…

Namaku adalah Xiaofen dan aku sekarang berumur 40 tahun. Aku telah berkahwin dengan seorang lelaki yang berjawatan stail dan kami telah dikurnai dengan 2 orang anak kembar.

Umurku pada wakti itu baru 21 tahun dan aku berkahwin dalam umur masih muda. Tidak lama selepas aku berkahwin, aku telah meng4ndung dan selepas usia kandunganku mencapai 6 bulan, suamiku membawa aku balik ke kampung kerana aku ingin bersalin di sana.

Seminggu kemudian, suamiku balik semula ke bandar kerana pekerjaannya. Aku ditinggalkan bersma ibubapaku tetapi aku gembira. Tetapi tiba-tiba berlaku kejadian yang tidak di sangka-sangka. Ianya terjadi sebulan sebelum tarikh aku melahirkan.

Waktu itu kakak iparku datang melawatku. Ketika itu aku merasa perutku s4kit seperti ingin melahirkan. Aku terus di bawa ke h0spital dan benar dugaanku, aku telah melahirkan anak secara ce4sar dan aku sangat bahagia melihat anakku telah lahir.

Rasa susah payah mdan s4kit melahirkannya rasa amat berbaloi sebaik aku mendengar suara t4ngisannya. Tangannya yang halus dan comel menggenggam erat jariku. Aku sangat berbahagia dan tidak pernah aku merasa sebahagia ini. Rasa s4kit pun hilang bila melihat anakku.

Tidak terasa anakku sudah membesar dan sekarang masuk ke sekolah dan seorang anak yang lincah. Tetapi satu perkara yang membuat aku keliru. Anak kembarku mempunyai muka yang tidak sama. Tetapi aku tidak kisah kerana mereka adalah anak yang lahir dariku.

Suamiku juga tidak mengambil peduli tentang perkara itu. Dia menerimanya dengan seadanya dan dia tahu anak kembar itu tidaklah tentu mempunyai paras yang sama walaupun lahir dari ibu yang sama.

Tetapi perkara itu sebenarnya menjadi satu masalah besar buat bu mertuaku. Dia tidak berhenti bertanyakan tentang perkara itu. Setiap kali dia melihat anakku, dia selalu bertanya kepada mereka “Mengapa muka kamu berdua ini berbeza sekali?”.

Aku yang pada mulanya tidak kisah tetapi lama kelamaan menjadi beb4nan pada fikiranku. Mengapa ibu mertuaku terlalu peduli tentang perkara itu seperti dia mencuriga aku melakukan perkara yang tidak baik.

Aku mengatakan perkara ini kepada suamiku. Dia menenteramku dan mengatakan aku tidak perlu bimmbang dengan kata-kata ibunya. Yang paling penting, dia mempercayaiku dan anak-anak kami membesar dengan baik.

Sekarang kedua anak kembarku telah berumur 18 tahun. Tidak terasa mereka begitu cepat membesar dan sekarang mereka telah hampir habis sekolah  di kampung halamanku.

Satu hari salah seorang anakku telah mengalami kecedr4an ketika bermain bole keranjang dan dibawa ke h0spital. Aku yang mwerasa bimmbang segera pergi ke h0spital untuk melihatnya. Sesampainya aku di sana, aku melihatnya ada bersama kembarnya dan rakan-rakan sekolahnya. Tiba-tiba aku terdengar seorang dari mereka berkata “Makcik jangan risau, anak makcik tidak apa-apa”.

Aku pun menoleh kebelakang dan melihat rakan sekolah anakku yang bersuara itu. Alangkah terkej0tnya aku apabila melihat rakan sekolah anakku itu. Mukanya sama dengan anakku yang sedang ceder4 ini.

Memang mukanya begitu sama dengan anakku yang ceder4 ini. Ajaib sekali. Anak kembarku yang seorang lagi berkata, “Mak inilah kawanku yang aku ceritakan mempunyai wajah sama dengan abang”. Iya, wajahnya memang mirip dan persis sekali dengan abangmu.

Pada malam itu aku tidak dapat tidur memikirkan kejadian siang tadi. Wajah rakan sekolah anakku tadi benar-benar mengh4ntui diriku. Mengapa mukanya sama seperti wajah anakku?. Ianya benar-benar sama seperti mereka adalah kembar.

Setelah sekian lama memikirkannya, aku mengambil keputusan untuk bertemu dengan kedua ibubapanya. Ternyata selama ini mereka juga berasa hairan mengapa wajah anak mereka ini tidak sama dengan mereka. Tidak ada kesamaan sekali baik dari ibu atau bapa.

Aku pun menceritakan yang aku juga mempunyai anak kembar yang tidak sama mukanya. Akhirnya kami mengambil keputusan untuk melakukan ujian DN4. Kami redha apa jua keputusan yang kami terima. Sebaik sahaja keputusan keluar, kami men4ngis. Kami tidak menyangka selama ini perkara ini terjadi.

Rupa-rupanya ketika aku melahirkan, ibu kepada anak itu juga sedang melahirkan di h0spital yang sama. Kerana kesal4han dari pihak h0spital, anakku telah tertukar dengan anaknya. Pada ketika itu fikiranku menjadi kosong. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan.

Dalam hatiku, aku ingin berjumpa anakku yang tertukar itu dan merasa sediih memikirkan selama ini anakku yang sebenar dijaga oleh orang lain. Dalam masa yang aku juga menyayangi anak orang lain yang aku tatang bagai minyak yang penuh itu. Aku ingin membawanya tinggal bersamaku tetapi anakku itu tidah mahu dan tetap ingin bersama keluarga itu.

Kami akhirnya menerima keputusan anak-anak kami dan kami tinggal seperti biasa. Bahkan anak-anakku berkata, bahawa mereka mempunyai dua orang ibu yang hebat dan bertanggungjawab. Aku juga telah menerima keadaan itu dan aku anggap aku bertuah kerana mempunyai 3 orang anak yang bertuah.

Walaupun kami tidak tinggal bersama, tetapi aku merasa bahagia dengan semua kejadian ini. Aku juga melihat keluarga itu juga menjaga anakku dengan begitu baik sebagaimana aku menjaga anak mereka.Asalkan anak-anaku bahagia, aku  juga turut merasa bahagia.

Terima Kasih Kerana Membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan Oleh Berita Kopak / Ciungwanara

Sumber : story543