Wanita Ini Telah Ditinggaalkan Suami Pada Umur 18 Tahun Tetapi Dia Membesarkan Anaknya Sehingga Menjadi Orang Terkenal Di Dunia

Wanita Ini Telah Ditinggaalkan Suami Pada Umur 18 Tahun Tetapi Dia Membesarkan Anaknya Sehingga Menjadi Orang Terkenal Di Dunia

Ann Dunham, seorang gadis cantik dan kaya, dilahirkan pada tahun 1942, dibesarkan dalam keluarga yang baik sebagai satu-satunya anak. Ayahnya adalah pelajar terbaik dan ibunya bekerja sebagai naib presiden di Bank of Hawaii.

Ann juga pelajar cemerlang dan dia memasuki universiti pada usia 16. Ketika dia berada di universiti, dia bertemu seorang lelaki!

Dia seorang pelajar Afrika yang popular di universiti itu dan dia juga pandai dan sentiasa memberi ucapan dan wawancara. Dia telah memenangi hati ramai wanita muda.

Kedua-duanya j4tuh cinta pada pandangan pertama dan pada tahun 1961 selepas mengenali satu sama lain selama beberapa bulan, mereka telah berkahwin. Ann mengandung tiga bulan pada masa itu.

Pengantin baru sepatutnya menjalani kehidupan yang bahagia dan sementara menunggu anaknya dilahirkan, Ann segera mendapati suaminya adalah penipu.

Dia sebenarnya sudah mempunyai isteri dan anak-anak di kampung halamannya, jadi perkahwinan ini adalah peniipuan yang tidak disangka oleh Ann.

Setelah kecewa, dia mengambil keputusan untuk mengambil cuti panjang dan melahirkan anaknya secara persendirian. Pada mulanya, dia berharap dengan melahirkan anak lelaki mereka, suaminya akan menjadi lebih matang.

Tetapi sebaliknya, dia meningggalkan isterinya dan anak lelaki yang berumur tidak sampai sebulan dan pergi ke Harvard untuk mengejar PHDnya. Ann hanya berusia 18 tahun pada masa itu.

Dia sangat marahh dan memutusskan untuk membuat perceraiian ketika anak lelaki berusia 2 tahun. Pada masa itu, perkahwinan antara kaum tidak digalakkan terutamanya untuk seorang gadis putih untuk berkahwin dengan lelaki Afrika.

Tambahan pula, dia menjadi ibu tunggal. Ini dianggap sangat luar biasa pada masa itu.

Selepas perceraiian, bekas suaminya tidak memberi mereka sokongan kewangan untuk anak mereka. Ann memulakan kehidupan ibunya, menjaga anaknya ketika menghadiri kelas. Apabila menghadapi kesukaran, dia hanya tersenyum.

Dia tidak mahu anaknya bersedih, dan memikirkan cara untuk menerangkan kepada anaknya: “Anda mempunyai seorang ayah yang hebat dan cemerlang.” Dia seorang ibu yang baik dan tetap memberikan kredit ayahnya yang tidak bertanggungjawab.

Tetapi anaknya kekurangan kasih sayang dan masih tidak dapat ditukar. Ketika anaknya membesar, dia tidak dapat menyembunyikan rahsia lagi. Jadi, dia menjelaskan situasi kepada anaknya :

” Keluarga yang bahagia harus mempunyai hubungan kasih sayang antara : bapa dan ibu, bapa dan anak, ibu dan anak. Walaupun bapa tidak hadir dalam keluarga mereka, ini tidak sepatutnya mengganggu hubungan antara ibu dan anak, atau bapa dan anak lelaki. “

Setelah menamatkan pengajian dengan Ijazah Sarjana Muda, seorang pelajar Indonesia mencadangkan kepadanya. Ann menerima cadangannya dan memulakan babak baru dalam hidupnya. Dia membawa anak lelakinya untuk tinggal di Indonesia.

Walaupun mereka tinggal di pinggiran tanpa jalan raya atau jalan raya, kehidupan itu bahagia dan bermakna. Tiga tahun kemudian, dia melahirkan anak perempuannya.

Pendidikan di Indonesia pada masa itu sangat terhad dan dia secara peribadi menjadi guru anak-anaknya. Dia mengajar anak-anaknya ” kita mesti berdikari, kuat dan tidak boleh berputus asa dengan mudah ! ”

Dia sangat ketat dalam pendidikan anak-anaknya. Dia bangun mereka pada jam 4 pagi untuk mengajar mereka bahasa Inggeris sebelum dia pergi bekerja. Selepas bekerja, dia secara peribadi membantu anak-anaknya dengan kerja rumah mereka.

Kerana anaknya mempunyai kulit yang sedikit lebih gelap, rakannya biasa memanggilnya ‘Bl4ckie’ tetapi dia memberitahu anaknya supaya tidak merasa rendah diri, Martin Luther King juga seorang lelaki kulit hitam.

Pencapaian seseorang tidak ada kaitan dengan warna kulit mereka, semua orang dilahirkan sama. Kualiti yang paling penting seseorang adalah jujur, bebas dan adil dengan penghakiman mereka.

Pada tahun 1971, dia menghantar anak-anaknya ke institut pengajian tinggi ketika dia mengikuti kursus Ijazah Sarjana. Pada tahun yang sama, dia mempunyai perceraiian kedua. Beliau bekerja secara sukarela untuk mempertahankan hak wanita dan juga untuk mengurangkan kemiskinan.

Ann berkata : ” Kehidupan boleh menyedihkan pada masa-masa, tetapi kita boleh membuat kehidupan yang menyeronokkan dan bermakna! ”

Dia percaya bahawa dia boleh menjalani kehidupan yang bermakna, percaya bahawa anak-anaknya akan menjadi orang yang bertanggungjawab dan berguna pada masa akan datang. Pada tahun 1992, beliau menamatkan pengajian PhD pada umur 50 tahun.

Malangnya, walaupun hidupnya bertambah baik, d0kt0r mendiagn0siisnya dengan peringkat terakhir k4nser serviikal dan 0varii. Pada usia 52 tahun, dia meningggal duniia.

Dia tidak tahu bahawa anaknya akan menjadi Presiden berkulit hitam pertama di Amerika. Ya, anda fikir betul, dia adalah ibu bekas Presiden Amerika Syarikat, Barrack 0bama !

Ajaran Ann memberi impak besar kepada anak-anaknya! Tidak kira jika anda mempunyai anak atau tidak, sila nyatakan kecemasan dan aduan anda. Untuk menjadi sangat baik, anda mesti terlebih dahulu optimis dan positif!

Dia seorang ibu tunggal yang selalu optimis dan bergerak ke depan, mengetepikan perkahwinannya yang gagal, kemalaanngan dan kehidupan kesusahan. Dia bebas, kuat dan rajin.

Dia mempunyai hati yang penuh belas kasihan dan tetap menjadi wanita hebat di mata anak-anaknya. Dia pastinya menjadi inspirasi dan peranan bagi kita semua.

Tonton video penuh di bawah :

Kredit Video : Youtube

Silakan SHARE dan Semoga Bermanfaat.

Sumber : en.goodtimes.my / Terjemahan Oleh Berita Kopak