Selepas ‘Pergi’ Mengejut, Banyak Yg Terbongkar. Rakan Baik Dedah “Memang Sudah Perangai Dia”

Cerita tentang ‘pemergian’ pengasas Dnars, Faziani Rohban Ahmad seperti perumpamaan “harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama”

Pengusaha produk kecantikan itu maut dalam kema langan di Pattani, Thailand pada pagi Sabtu, manakala suaminya yang memandu kenderaan, Ahmad Shah Rizal mengalami kecederaan pada mata kanan.

Hakikat sebenarnya Faziani bukan sahaja disenangi rakan-rakan sealiran dalam perniagaan produk kecantikan, sebaliknya ar wah terkenal sebagai seorang dermawan.

Lebih banyak sikap ar wah yang disenangi terbongkar selepas pemergiannya secara mengejut itu.

Salah seorang rakan baiknya yang hanya dikenali sebagai Yatihara, ketika dihubungi berkongsi sikap sebenar Faziani ketika hayatnya.

Menurut Yatihara yang juga ahli perniagaan produk kecantikan, ar wah seorang yang sangat pemurah dan baik hati.

” Saya berkawan dengannya lebih 20 tahun bukan sahaja sebagai rakan perniagaan, tetapi sudah seperti keluarga sendiri.

” Dia selalu datang ke rumah saya bersama anak-anaknya, singgah berborak atau makan bersama.

” Banyak sebenarnya yang dia kongsikan dengan saya mengenai niatnya. Cuma ketika itu, masing-masing seperti berborak kosong.

” Dia pernah memberitahu saya, kalau boleh sebelum ‘pergi’ nak tengok adik-beradik dan keluarga senang dan berjaya.

” Dia juga ada cakap selalu rindu kat ar wah ayahnya yang men1nggal dunia pada Ramadan 2010.

” Ar wah ini seorang yang pentingkan keluarga. Saya tumpang gembira kerana hubungan mereka begitu akrab.

” Lebih jelas lagi ar wah ini tidak pernah berenggang dengan suaminya, ke mana sahaja pergi, mesti berdua,” jelasnya kepada mStar.

Wanita berusia 48 tahun ini memberitahu, sebelum Ramadan baru-baru ini ar wah telah menyerahkan sejumlah wang untuk disedekahkan kepada sekolah pondok.

” Ini bukan kali pertama dia menyerahkan wang untuk diagihkan kepada sekolah pondok, anak yatim atau orang susah.

” Memang sudah perangai dia memang suka menolong dan membantu orang yang memerlukan.

” Baru-baru ini juga dia serahkan sejumlah duit untuk membeli pakaian bagi anak-anak yatim di Dungun.

” Banyak lagi sebenarnya yang dia telah tolong. Cuma ar wah ini jenis yang tak suka menunjuk. Kalau boleh dia tidak mahu namanya disebut sebagai penderma.

” Bahkan kalau saya tunjuk bukti gambar semua duit atau barang telah didermakan, dia langsung tak mahu tengok. Selalu dia cakap ‘tak polah (tak apalah),” jelasnya kedengaran sayu.

Dalam pada itu, Yatihara memberitahu dia sempat bertemu dengan salah seorang anak ar wah sebaik selesai upacara pengebumian di Kampung Kedemit Luar semalam.

” Anak ketiga, Akif yang berusia 11 tahun agak rapat dengan saya memandangkan ar wah selalu bawa ke rumah.

” Saya ada memujuknya dan berpesan supaya jaga adik-adik yang lain,” katanya yang sedih melihat anak-anaknya sahabat baiknya yang masih terkejut dengan pemergian ibu mereka.

Malahan, dia mengakui sedih, lebih-lebih lagi apabila melihat anak bongsu ar wah, Kasih yang baru berusia enam tahun.

” Saya doakan semua akan reda dengan pemergian ibu mereka,” katanya.

Sumber: mstar